Monday, March 25, 2013

Tangan Tuhan Tidak Pernah Berhenti Merenda

holaaa...

Kemaren pas baca post - nya Mel yg ini en memberikan komen... entah kenapa gueh jadi tertarik untuk menceritakan tentang kehidupan gueh yg g pernah berhenti Tuhan tenunkan ...  #tsaelah ... bukan bukan ... bukan sok rohani... tapi gueh sih percaya semuanya Tuhan udah atur, tapi tetep pilihannya semua di tangan kita, selalu ada sebab dibalik akibat toh... 

hiak, marilah kita langsung sajah pada ceritanya... en untuk Mr. Pit akuh tersayang, klo baca inih sayah g maksud lhooo membuka masa lalu, cuma berbagi kisah sebelom kita merajut tali kasih *ditimpuk emas mentah* #laaahhhh.... *peace dulu* 

Jadi pada awalnya dulu sebelom pacaran sama Mr. Pit gueh pernah pacaran lama sama seseorang, sebut sajah dy abas *okeh not ibas anaknya SBY lhoo yaa* entar gueh dituntut mencemarkan nama baik lagih... hahahahaha... gueh pacaran sama sik abas inih dari kelas 2 SMA, sampe akhirnya masuk kuliah... sejujurnya kedua belah pihak keluarga kita gda tuh yg setujuh... alesannya karena kita punya jurang pemisah yg sangat besar. Mungkin dari sini udh pada bisa nangkep... *sotoy*... apalagi klo bukan agama. Gueh sama abas pacaran sampe 4 tahun, menurut gueh waktu itu ya sama dy ini pacaran yg paling lama n serius. Tapi di tahun ke empat ituh akhirnya karna udh sama-sama menyerah, n merasa udh g bisa diterusin kami bersepakat pisah. Jujur saat kita memutuskan untuk berpisah rasanya hampa banget idup gueh... Hampir tiap ari gueh nangis, en temen curhat gueh ya Via *bighug vi* karna kita memang sempet memiliki cerita yg sama, en dy pasti ngerti banget sama apa yg gueh rasain. 


Mulai saat itu gueh selalu berdoa, en setiap doa gueh di isi dengan ucapan "Tuhan klo ini jalan yg tebaik bwt ludo n abas, berikan ludo ke ikhlasan menghadapi situasi seperti ini, dan berikan ludo seorang pendamping yg seiman dan nantinya akan menjadi lelaki terakhir dalam hidup sayah." ... Setiap gueh berdoa, gueh doain kalimat itu, sebagai penguat hidup gueh yg saat itu emg sangat terombang-ambing.

Dengan bodohnya gueh masih deket sama sik abas ini sampe akhirnya gueh mendapatkan satu SMS dari pihak abas ... gueh sih kagak inget jelas apa SMS nya *ya eyalah, kagak penting jugak* cuma ada satu kalimat yg plg gueh inget n membekas banget "JANGAN JADI DURI DALAM DAGING KELUARGA KAMI" ... apa rasanya pas baca sms ituh??? rasanya kek kesamber petir *bunyi petir menggelegar* saat itu yah ... seketika gueh sadar, gueh emg udh g boleh n ga bisa deket ama abas, jadi stelah hari itu gueh memutuskan untuk berhenti... MOVE ON lah klo istilah sekarang ...

Nah dsinilah yg gueh maksud "Tangan Tuhan Tidak Pernah Berhenti Merenda" , stelah gueh memutuskan untuk sama sekali  ga berhubungan, disitulah via mencoba menghibur dengan mengajak gueh ke Bandung (cerita lengkap ke Bandung bisa dibaca dsini) ... Pada saat ke Bandung, sama sekali tuh gda pikiran bwt macem-macem, emg pure mw  seneng-seneng ngelepas rasa penat ajah... eh malah kenalan sama Mr. Pit... Gueh g pernah ngerasa jawaban doa gueh terlambat dari Tuhan ... hihihihihihi... Mungkin menurut Tuhan itu adalah waktu yg tepat, bwt Dy kirimkan... di saat gueh mulai membuka diri dueh dari masalah yg gueh bw sendiri kan. Seandainya waktu ituh gueh lebih memilih untuk memperpanjang masalahnya, atau gueh terus terpuruk dengan kondisi itu... Tuhan akan memberikan renda yg lain pasti. 

Bersyukurnya gueh... Mr. Pit merupakan jawaban paling manis dari Tuhan buat gueh... ketemu sama yg seiman en bisa jd pendamping hidup seumur hidup *amin amin amin* *masih belom sah sih yaaa... * tapi dari awal kenal trus pacaran gueh selalu tegesin sama Mr. Pit klo gueh mw dy menjadi lelaki trakhir dalam hidup gueh. *kiss jauh Mr. Pit* *komatkamit baca doa*

Seperti kek judulnya, gueh percaya Tuhan ga akan pernah brenti Merenda dalam kehidupan gueh... dy akan membuatkan renda terbaik dalam hidup gueh, en gueh percaya dy yg akan selalu membimbing gueh untuk memilih dalam setiap pilihan yg ada. Termasuk sekarang... biarpun dalam persiapan inih ada kendala n pilihan-pilihan sulit, serta hal-hal riweh di dalamnya. Bersyukur banget sama Tuhan udah dikasih renda terindah dalam hidup gueh, yaitu kehadiran Mr. Pit sebagai jawaban doa gueh...

Mungkin dengan nulis kek ginih, pasti gueh dibilang lebay... tapi dengan menulis ini, makin membuat gueh sadar kalau lagu itu bener ... ada yg tw lagu kek ginih "Tangan Tuhan sedang merenda, suatu karya yg agung mulia... saatnya kan tiba nanti... " lanjutannya pun gue lupa donk... hahahaha... tapi gueh selalu suka sama kalimat ini, en slalu menjadikan gueh kuat.... 

Saatnya kan tiba nanti ... 

10 comments:

Melissa Octoviani said...

kau lihat pelangi kasih-Nya...

kalo ga salah itu lanjutannya hahahaha. vir, tulisan lu yg ini ijin gua link ke fb buat kasih liat temen gua ya... hehehe...

Arman said...

bener banget...

kadang kita suka marah ama Tuhan karena gak dikasih yang kita minta atau kalo lagi dikasih cobaan. padahal ternyata dibalik semua itu ada rencana Tuhan yang lebih indah dan yang pasti terbaik buat kita... ya gak... :)

Maria Ludovira said...

o iyaaa...

udah searching di google... hahahahahaha

boleh boleh mel ...

Maria Ludovira said...

iya man betul banget...

intinya kita emang disuruh sabar sih, karna Tuhan pasti kasih ke kita apa yang kita butuhkan bukan apa yg kita mau...

dea purnama said...

iya yaa.. Tuhan memang selalu memberikan kejutan untuk umat nya :)

Mel said...

aihhh akhirnya diceritain juga hehehe..
gw juga tuh punya cerita yang mirip, nanti kapan2 aku posting :D
Memang benar kalo kita berdoa, Tuhan pasti mendengar yah. Yang gak setuju pasti gak pernah merasakan langsung sentuhan-Nya :)

Pypy said...

Gue baca judulnya sambil nyanyi :D

Bener banget itu, semua yang Tuhan jadikan baik adanya.. Thanks for sharing yah Vir.

Maria Ludovira said...

setuju banget deh....

Maria Ludovira said...

iya mel, jadi kepikiran ... hahahahaha...

betul, en sbenernya masih banyak deh sentuhan yg Tuhan kasih...

Maria Ludovira said...

iyaa... pasrah aja en KD (kencengin doa)
hihihihihi

Post a Comment

 
©Suzanne Woolcott sw3740 Tema diseñado por: compartidisimo