Monday, May 30, 2016

Trimester Kedua dan ketiga ( come back to Jakarta )

Mari kita lanjutkan seri throwbacknya yaaa...

Memasuki minggu ke 16 gueh ama suami balik ke Jakarta. Waktu itu alesannya perusahaan suami lagi kena gonjang ganjing politik, jd suami dirumahkan. Karena dirumahkanya dalam batas waktu yg ga bisa dtentukan, jd kita memutuskan buat balik aja di Jakarta. Pulang ke Jakarta, mual en muntah hilang dalam sekejap. Sayangnya ga semua makanan yg waktu itu gueh ngidam2kan bisa kesampean. Salah satunya gegara pak suami waktu itu kurang sigap. Terusnya di masa2 itu guah ama dia banyakan berantemnya.

Derama derama banyak bermunculan gituh lah. Ada 3 kejadian sih yg plg membekas di guah, pokonya waktu itu kita berantem hebat yg bener2 bikin guah syok dalam kondisi hamil. Sayangnya hal itu kebawa sampe lahiran ( ini salah satu faktor baby blues yg muncul setelah guah melahirkan )

Singkat cerita, waktu guah hamil menginjak 7bulan, pak suami dipanggil untuk mulai bekerja kembali, yg artinya dy harus balik ke Sumbawa. Waktu itu perasaan guah biasa ajah sih, padahal kan brarti gueh harus tinggal sendiri di rumah. Trus pasti pada bertanya2 kenapa ga ngungsi ke rumah nyokap. Alasannya ada dong, pokonya tiap weekend emg gueh drumah nyokap, en setiap guah kontrol ke dokter pun yg nemenin nyokap or kaka gueh.

O iya guah mw cerita soal dokter, waktu gueh balik ke Jakarta tentu hal utama nyari dokter en rs yg cocok ( sbenernya brasa berat banget, karna udh sreg ama dokter yg di Mataram ). Kaka gueh waktu itu ngasih opsi ke dokternya dy dr.Z di RS E, pertama gueh dateng, jujur aja peralatannya kurang banget, setelah yg guah dapetin di Mataram ko malah berasanya downgrade. Alat usg nya belom secanggih dsana, yg ada layar dmana2. Ini alat USG nya yg masih bisa di dorong2, en klo mw liat ya bareng dokternya. Jd menurut gueh agak susah liatnya. Udahn gituh pas gueh dateng dokternya agak diem en ga banyak ngobrol, gueh brasanya jd ga sreg gituh lah.

Akhirnya setelah nyari2 lagi en atas rekomen beberapa orang gueh beralih ke dr.A di RS MK . Pasiennya buanyak banget, sampe2 klo mw ke dy ya harus daftar dr jauh2 hari. Biar ngantri ga kelamaan en klo udh full ya cari hari lain. Pas ketemu sama dokternya enak banget penjelasannya mirip2 ama dokter yg di Mataram, jadilah gueh sreg ama dy. Sayangnya di akhir aga ga enak gituh.

Waktu kandungan gueh udh masuk ke 7bulan ituh posisi pala si bayi msh di samping bawah dada sebelah kanan, jd waktu itu gueh dsuruh ngepel sambil nungging atau nyari kegiatan yg bikin si baby palanya muter ke bawah. Guah sangat mengharapkan bisa lahiran normal, malah takut banget klo sampe harus SC.  Jadi gueh jabanin setiap gerakan yg bisa bikin baby muter. Bahkan pada saat ikut kelas senam hamil pun di ajarin gerakannya. Sayangnya udh memasuki usia 34minggu masih belom mw muter juga. Setres donk gueh, malah waktu itu muncul flek2 juga, sampe harus periksa dalem. Alamak sakitnya ampun2an. Guah ga tw kenapa, sampe dikasih obat segala. Untungnya sih fleknya bukan masalah serius yah.

Sampe akhirnya usia kandungan ude masuk 36weeks, si dokter A langsung vonis gueh harus SC. Soalnya kepala si fay kagak pindah2, dsitu2 aja. Trus si dokter A ini mulai deh tuh ya ngomongin soal operasi. Mak di omonginnya bikin takut pula, klo operasi mesti pake dokter bedah laen ( jd bukan dy yg ngebedah gueh), trus pilihannya mw dibedah vertikal ato horizontal. Kenapa ada pilihan begituh, karna gueh punya bekas operasi di bawah puser persis secara vertikal. Klo gueh pilih dibedahnya lwt bekas luka yg itu, usus gueh mesti dikeluarin bla bla bla. Puanjang penjelasan yg bikin guah malah makin takut donk yah. Trus klo milih SC yg sperti biasa nantinya gueh bakal punya bekas luka bentuk jangkar (penting yak buat perempuan bekas luka). Tapi gueh dengernya ude syok duluan euy. Mulai deh gueh jd spanning kepikiran macem2.

Karna waktu itu usia kandungan ude mateng yg bakal siap lahir jadi kel gueh menyarankan untuk tinggal di rumah nyokap sampe suami dateng, buat jaga2 klo sampe dadakan gueh mw lahiran. Jadilah guah ngungsi ke rumah nyokap dengan bawa tas persiapan persalinan. Guah ceritain rincinya nih yah. Setelah ketemu sama dokter A, gda jalan selaen operasi guah kepikiran tiap ari, takut mak. Belom kepikiran nanti sakit abs operasinya, mw jaga baby gmana. Ngobrol ama suami dy blg y udah, mw di apain lagi. Dy jg mulai prepare2 mw cuti.

Jadwal gueh ke dokter A itu setiap hari senin, nah dari senin sampe jumat itu ( udh tinggal di rumah nyokap ) kerjaan gue motong2in kapas sambil nonton korea. Salah beli kapas euy,harusnya yg bulet2, malah dapet yg gulungan. Selama seminggu itu pula badan rasanya udh berat, susah tidur, sesak napas, apalagi si fay dulu palanya demen nonjol2 di bawah dada bikin guah sesek. Ari sabtunya tgl 15 november, setelah ngobrol ngarol ngidul ama nyokap en kaka gueh, soal ketakutan mw operasi, kaka gueh nyaranin buat ke dokter Z, istilahnya nyari opsi kedua.  Kebetulan banget hari itu dy praktek jem 7 malem, jadilah malem itu gueh ke dokter Z. Pas di priksa gueh ngomong jujur ama dokternya, bisa ga gueh melahirkan normal biarpun pala baby ga di atas atau msh ada kemungkinan muter ga kepalanya. Gueh inget banget waktu itu saking takutnya operasi, gueh doa rosario tiap ari minta si fay palanya muter. Tapi ternyata pas di USG ( dengan alat yg ga secanggih di RS MK ) dokternya lgs bilang "wah ini dy kelilit tali puser, (sambil usg en liat monitor) tuh sampe 2x, klo cm sekali saya msh beraniin km normal" .... rasanya, gueh lega lho en malah jadi pasrah banget. Akhirnya ketauan kenapa dy gmo turun kepalanya en sering ndusel2 dada mamanya. Gueh jd merasa agak bersalah karna maksa2 dy muter. En kesel ama si dokter A, masa dy ga tw sih. Padahal alatnya lbh canggih. Huh... malah si dokter Z inih ngasih liat ada garis di leher baby nya. (Maksudnya tali puser itu) . Si dokter jg bilang berat bayinya juga kurang ( selama ini dr A cm blg beratnya normal en baik2 aja ) . Jadi guah punya waktu seminggu buat milih tanggal operasi en ngegedein lagi babynya. Aduh aku terharu deh,,di saat2 trakhir mw lahiran gituh menemukan jawabannya. Untung ketauan yak.

Oke mari lanjutkan ceritanya di post selanjutnya karna bakalan super panjang...

12 comments:

Arman said...

Emang perlu ya second opinion itu... Kadang dokter emang ada yg gak detil meriksa nya dan berasa nakut nakutin aja hehe

Maria Ludovira said...

Iya bener ko, kalau feeling brasa ga enak mending cari second opinion dah

melittlestory.com said...

Vir.. ini cerita versi lengkapnya ya.. trus me baru sadar dong, kemaren beli kapas gulungan juga ( uda dari bulan lalu dan masih terbungkus rapi hahahaha ) perlu di guntingin yak.. apa ntar sobek2 ajalah * emak kesantaian

tapi lega ya jadi ada jawaban kenapa fay ga muter2 kepalanya...

Angelina Su said...

untung nanya second opinion ya vir. bisa ketauan deh semua setelah itu. padahal tinggal seminggu yak ;D

Linda Leenk said...

Semangat, semoga bayi dan ibunya lancar sampai lahiran
2nd opinion itu penting, biar bagaimanapun yg terbaik buat bayi dan ibu :)

Maria Ludovira said...

Iyah me,,daku mw cerita soal bany bluesnya sbenernya. Jd dimulai dr kehamilan ajah, ada sedikit sangkut paut lah....
Hahahaha...bisa aja ko me, guah kemaren mikin dgunting biar ada kerjaan ajah...wakakakaka
Skrg sisanya masih banyak tuh...
Hooh lega biarpun dapet surprise...hehehehe

Maria Ludovira said...

Ga sampe seminggu lahirnya trus ngel 😁😁😁
Tapi keknya emang jodohnya ama itu dokter...

Maria Ludovira said...

Hai...thanks udh mampir...
Iyah untung semuanya lancar. Makasih yaaa...

Mel said...

yahhh kok gantung ceritanyaaa *penasaran*
ngeri banget ya itu dokter sampe ceritain detail keluarin usus segala >_< walopun harus bgitu caranya, tetep aja kl gw jadi lo, gw gak mau tau haha

Melissa Octoviani said...

aduh itu dokter cerita ampe nakut2in gitu... gua juga dulu takut banget waktu disuruh caesar... manalah ga pernah masuk rumah sakit, apalagi masuk ruang operasi... makanya begitu di ruangan operasi tensi gua naik tinggi dan gua ampe menggigil gitu saking takutnya hehehehe....

Maria Ludovira said...

Itu dy mel...bawaannya kan jd horor yeee...
Mana suami jauh kan 😂😂😂

Maria Ludovira said...

Mangkanya guah bingung, si dokter ngejelasin panjang lebae soal pembedahannya coba...kan jd parno duluan guahnya...
Abs operasi yg rasanya ga enak. Kesemutan, ga bisa gerak, sama sakit kontraksi semaleman... 😂😂😂

Post a Comment

 
©Suzanne Woolcott sw3740 Tema diseñado por: compartidisimo