Tuesday, October 4, 2016

Baby Blues or Postpartum Depression

Ceritanya kemaren gueh nonton berita soal ibu yg memutilasi anaknya. Hari ini guah liat di facebook berita itu en bacain komentarnya yg penuh hujatan buat si ibu. Waktu pertama denger berita ituh, yg ada di pikiran gueh, ibu inih pasti ga normal ato kondisi mentalnya ga bener. Semua orang juga taulah, kita manusia dikasih kelebihan akal budi kan? Masa iya seorang ibu yg udh cape hamil 9 bulan, melahirkan, trus dengan sukarela bunuh anaknya. Sebagai makhluk yg berakal budi ga mungkin donk, wong binatang aja (katanya) ga ngebunuh anaknya sendiri apalagi manusia.

Kalau ada ibu yg ngebunuh anaknya, 100% pasti punya penyakit mental kan. Pikiran gueh nih ibu pasti kena postpartum depression (PpD). Iyah, anggep aja deh guah sotoy, karna pasti perlu analisa dan bla bla bla. Tapi kebanyakan ibu yg menyakiti anaknya setelah masa melahirkan ini penderita PpD. Gda bukti nyatanya sih, cm baca2 ajah. PpD ini beda lho sama baby blues. Ga semua orang abis ngelahirin trus ngerasa bahagia terus2an akan kehadiran buah hatinya, apalagi dibarengi dengan situasi dan kondisi yg tidak kondusif dr lingkungan sekitarnya. Ditambah mungkin selama masa kehamilannya penuh dengan gejolak emosi. Jadi abis melahirkan keluarlah emosi2 yg bahkan kadang si ibu sendiri ga tw kenapa dy ngerasa kek gituh.

Buat yg punya anak pertama pasti tau gimana cape en lelahnya ngurus anak baru lahir. Gimana lelahnya itu ga cuma fisik, tp juga mental ikut di dalamnya. Lelahnya kurang tidur, lelahnya harus bolak balik ganti popok, lelahnya harus gendong biar si bayi nyaman, lelahnya ngedengerin anak itu nangis tanpa bisa di diamkan. Itu semua menguras tenaga, lahir dan batin. Butuh kesabaran ekstraaaaaa ( pake banget ) buat menghadapi itu semua.

Nah ini buat yg pengen tw bedanya baby blues sama PpD,
Baby blues adalah salah satu depresi yang menghampiri ibu pasca persalinan, baby blues terjadi dalam beberapa minggu dengan perasaan cemas, sedih, perubahan suasana hati, hingga sering menangis. Dalam beberapa kasus, perkembangan yang lebih serius dari baby blues adalah postpartum depression.
Postpartum depression yaitu gangguan yang terjadi secara emosional pada ibu yang baru saja melahirkan ditandai dengan beberapa masalah seperti marah, mudah cepat lelah, terjadi gangguan makan, hingga hilangnya libido. Penderita yang mengalami postpartum depression umumnya dapat terjadi sepuluh hari pertama pasca persalinan hingga mencapai satu tahun.

Sumber : Depresi Pasca Persalinan (Postpartum Depression) - Bidanku.com http://bidanku.com/depresi-pasca-persalinan-postpartum-depression#ixzz4M5uIVUSn
Ada 3 jenis Depresi Pasca Melahirkan (Postpartum Depression)

Banyak orang beranggapan bahwa depresi pasca melahirkan merupakan kondisi yang definitif, padahal sebenarnya kondisi ini masih dalam wilayah abu-abu.

Jenis-jenis depresi pasca melahirkan terbagi menurut tingkat keparahannya, mulai dari baby blues ringan, depresi berat pasca melahirkan, hingga psikosis postpartum.

1. Baby Blues

Baby blues adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan penarikan diri, jenis yang relatif ringan dari depresi pasca melahirkan. Baby blues biasanya dialami oleh 30 sampai 80 persen dari semua ibu baru.

Gejala baby blues termasuk diantaranya adalah kemurungan, kecemasan, kesedihan, menangis, insomnia, dan kelelahan.
Baby blues terkadang terjadi mulai pada hari ke 3 sampai ke 10 setelah melahirkan dan berakhir dalam waktu dua minggu.

2. Postpartum Major Depression (Depresi Berat Postpartum)

Postpartum major depression atau depresi berat postpartum terjadi pada sekitar 10 persen wanita yang telah melahirkan.

Berbeda dengan baby blues, depresi berat postpartum cenderung muncul pada tiga minggu atau lebih setelah melahirkan. Gejala yang muncul meliputi perubahan pada suasana hati yang biasanya lebih parah dan berlangsung lebih lama.

Gejala postpartum major depression diantaranya adalah menangis sambil mengucapkan kata-kata tidak jelas, konsentrasi yang buruk, kesulitan membuat keputusan, kesedihan, perasaan tidak mampu, dan pikiran untuk bunuh diri.

Gejala di atas terkadang diiringi juga dengan munculnya beberapa gejala fisik yang mirip dengan hypothyroidism, misalnya sensitivitas terhadap dingin, kelelahan, kulit kering, lambat dalam berpikir, sembelit, dan retensi urin.

3. Postpartum Psychosis Depression (Psikosis Postpartum)

Postpartum psychotic depression atau disebut juga peurperal psychosis merupakan jenis depresi postpartum yang sangat jarang terjadi, yakni hanya 1-2 dari 1.000 perempuan.

Sebagian besar kasus akan dimulai dalam dua minggu pertama setelah melahirkan, meskipun menurut hasil pengamatan puncak terjadi satu sampai tiga bulan setelah melahirkan.

Psikosis postpartum akan didahului oleh memburuknya insomnia, agitasi, kebingungan, masalah ingatan, iritabilitas dan kecemasan.

Gejala psikosis postpartum meliputi gangguan pikiran, delusi, halusinasi, serta respons yang tidak pantas atau tidak tertarik pada anak mereka.

Gejala psikosis postpartum dapat berubah dengan cepat. Perubahan periode suasana hati yang ekstrim dengan cepat diikuti oleh kesedihan yang mendalam atau marah juga teramati.

Adanya periode berpikir jernih umum terjadi, namun kondisi ini tidak selalu merupakan indikator pemulihan.

Meskipun pemulihan dapat terjadi tiba-tiba, umumnya psikosis postpartum berkembang menjadi depresi berat dan berkepanjangan.[]

Sumber : source

Kenapa guah mau ngebahas soal masalah ini, karna soal inilah yg udh lama pengen guah ceritain, biar semua orang tuh lbh aware sama ibu yg baru melahirkan. Guah jg ngalamin hal kek gituh. Di bilang baby blues ituh udh pasti, karna dr masih di RS ( guah di RS sekitar 6hari ) kerjaan guah banyakan nangis en bengongnya. Bahkan sangat sensitif, yg ada bawaannya mw marah2 sama sik suami karna dy ga ngerti perasaan gueh. Ditambah waktu itu puting gueh lecet, jd setiap si Fay nenen, guah pasti nangis, nangisnya yg bener2 sampe sesunggukan. Pulang kerumah bukannya bahagia, guah takut. Takut sejadi2nya, takut pisah dr mak guah. SERIUS... guah mulai jd anak mama lagi, guah malah ngerasa lebih butuh nyokap dibanding suami. Udh di rumah juga selalu bawaannya sedih en nangis terus2an. Mikir ato bengong dikit aer mata pasti netes. Dan itu berlangsung ga cuma satu minggu. Lebih dr 1bulan keknya guah kek gituh. Apakah gueh udah termasuk postpartum depression atau msh dalam kondisi baby blues?

Untungnya, puji Tuhan. Guah ga pernah berniat sedikitpun untuk nyakitin anak guah. Tapi lebih ke nyuekin dy, guah udh kek robot yg kerjaannya yg penting nyusuin dy, makan seadanya ajah. Klo anaknya udh nyusu en bo2, rasanya ya merdeka, tp klo anaknya udh nangis, guah juga bisa ikutan nangis. Kebahagian terbesar gueh waktu itu klo nyokap dateng krumah en nginep, yg ada di pikiran gueh akhirnya ada yg gantiin gendong en ngurus. Guah cape secape2nya. Iyah guah sama suami LDR, jd ga bantu banyak waktu kondisi guah terpuruk. Dy ada d rumah waktu 2 minggu pertama fay lahir dan waktu fay 1bulan en itu dibarengi dengan keegoisan masing2 yg ujung2nya bikin hubungan kita berdua malah ga baik. Hubungan gueh sama suami udh kek di ujung tanduk, jembatannya cm Fay.

Berbulan2 guah sama suami cuma kek kewajiban ajah saling kabar mengabari. Saat itu yg plg gueh butuhin cuma nyokap,  tp suami ga ngerti dengan itu, dy malah ga terima en seenaknya nyuruh gueh mandiri. Rasanya waktu itu kesel, marah, kecewa banget2an. Sejak itu guah jd orang yg pemurung, gampang nangis, males makan (padahal Fay full ASI), hidup cm buat hari ini. Udah... manalah selama 2 minggu fay klo malem bikin guah tidur seadanya, dan gueh harus ngadepin ituh sendiri di tengah omongan orang terdekat, yg harus banget ngurusin fisik si Fay yg masih bayi. Kadang kata2 yg menurut orang2 itu biasa aja, di situasi yg gueh hadepin bisa berubah 180derajat. Jadi beban, jadi pikiran, bikin makan hati. Berat bangetlah itu pada masanya. Apa yg bikin berat? Berat karna gueh udh cape secara fisik dan mental, apalagi kondisinya guah lahiran kan di operasi, jd luka operasi pun membawa duka juga waktu itu. Siapa bilang lahiran sesar enak en ga sakit??

Jadi gueh TEGASKAN buat semua orang please aware yah klo ada orang baru melahirkan. Hati2 banget klo bicara, karna ibu yg baru aja melahirkan kondisi mental dan fisiknya lemah. Ga usahlah ditambahin dengan omongan2 ga jelas soal apapun. ( cara melahirkan, susu si bayi, fisik si bayi ). Keknya cukup dikasih kata selamat yah, tanpa harus tambah2in dengan omongan yg aneh2. Klo mw kepo nanya ya nanya aja, tp klo ga sejalan sama pikiran situh, telen aja ga ush disampein. Gueh jg belajar sih dr kondisi ini untuk lbh membatasi diri klo lg ngomong. Disini jg gueh minta maaf klo dulu gueh pernah ngomong yg menyinggung sama kalian, baik sengaja ataupun ga sengaja 😀

Untung dan puji Tuhan, setelah lewat 3bulan kondisinya jd lbh baik. Walaupun telat, karna berat badan gueh nyusut dengan cepet (belom ada sebulan berat gueh udh balik normal, en seterusnya malah jd lbh kurus dr sebelom hamil). En gueh berusaha sebaik mungkin ngurus Fay, ga terlalu gueh cuekin. Hehehehehe... biarpun kadang msh suka mikirin ( sampe skrg ) yg lalu en buat guah nangis tengah malem ( iya, apalagi klo lg cape luar biasa, fay nangis melulu, guah pasti inget yg dulu2 ). Saat ini pun guah masih dalam tahap berusaha untuk berjuang ga mengasihani diri sendiri, berjuang klo masa2 sulit udh lewat ( sulit waktu abs melahirkan itu yah ) , klo semua hal yg udh guah lakuin itu terbaik buat keluarga kecil gueh.

Kembali ke si ibu yg tadi, biarlah Tuhan yg jd hakim diah. Ga perlulah dilaknat, kata2in, karna dibalik kejadian itu, kita ga pernah tw rasanya jd si ibu. Guah ga mihak atau membenarkan perbuatan si ibu, tp ga perlu jd hakim dengan mengeluarkan hujatan. Karna klo maen salah2an, ga 100% salah ibunya pasti, lingkungan sekitar ikut berperan besar. Berat bener inih post nya. Cheers...

5 comments:

Melissa Octoviani said...

gua juga waktu baca mikirnya langsung....jangan2 ini ibu dengan PPD...apalagi dia ibu beranak dua yang jarak umurnya ga beda jauh kan... anak satu aja uda bikin stress, apalagi anak dua...

Maria Ludovira said...

Itu diah mel. Faktornya pasti banyaklah yah...
Haduh semoga orang2 makin aware deh, soalnya guah perhatiin makin banyak kejadiannya deh.

fabZugah said...

Vir.. tulisan lo ini memicu gw utk aktif nulis lagi di blog sendiri... Gw selalu bulak balik bc blog elo hasil mampiran mel mami grez, ngbaca pengalaman elo mirip2 sama gw 😣😣

Maria Ludovira said...

Hehehehe...hai Fab...
Iyah dulu gueh nyesel ilang de blog, padahal mungkin klo gueh msh aktif nulis blog, bisa ga terlalu hebat ituh si baby blues melanda.
Btw pengalaman soal baby blues inikah?

idothejourney said...

Iya bener, dulu gw juga ga ngeh kalo ibu baru melahirkan sangat sensitif, jadi suka ga peka. setelah ngalamin sendiri baru deh ngerti gimana beratnya abis melahirkan dengan semua dramanya, lalu ada si baby blues, dan masih harus hadepin komen yang menyakitkan dari sana sini. makanya awal melahirkan sebisa mungkin gw ga mau dikunjungi dirumah, apalagi hari-hari pertama. semangat yah! thanks for sharing

Post a Comment

 
©Suzanne Woolcott sw3740 Tema diseñado por: compartidisimo